Sunday, 7 April 2013

Dakwah: Dengan Ilmu Atau Cukup Sekadar Semangat ?


Dalam merungkai secara lebih terperinci berkaitan tajuk yang dipilih, penulis cuba menarik minat para pembaca dengan kata-kata berikut:


"Ada orang tinggi semangat dakwahnya, akan tetapi kontang ilmunya. Ada orang tinggi ilmunya, akan tetapi gersang semangat dakwahnya."

Ya, realitinya inilah yang berlaku pada segelintir masyarakat kita.

Ilmunya tiada. Cerita agama di situ, mengeluarkan hukum di sana. Seakan-akan agama disebarkan tanpa ada neraca yang mengukur. Menyebarkan agama itu tidak salah. Cumanya, menyampaikan inti agama tanpa ilmu dan nas yang sahih merupakan suatu masalah !

Di sudut lain,

Ilmunya penuh di dada. Tatkala berbicara mengenai agama, maka dialah ahlinya. Kurangnya, dia tidak berdakwah kepada masyarakat. Tidak melalui lisan, tidak pula dari penulisan. Masyarakat tidak merasai manfaat dari ilmu yang dia miliki. Ini benar-benar suatu musibah.

Kita secara jujur, tidak mahu melahirkan insan-insan seumpama ini.

Biarlah berilmu, tinggi juga semangat menyebarkannya.

Biarlah bersemangat dalam dakwah, tinggi juga bekalan ilmu yang dibawanya bersama.

Mungkin inilah yang dimaksudkan oleh al-Hafiz Ibn Qayyim al-Jauziyyah melalui kata-katanya:

Apabila dakwah kepada Allah merupakan kedudukan hamba yang paling mulia, paling terhormat, dan paling utama, maka ia tidak dapat dihasilkan kecuali dengan ilmu yang digunakan untuk berdakwah. Bahkan kesempurnaan dakwah hanya dapat dicapai melalui ilmu yang cukup.

Ini kata-kata yang tepat.

Dakwah itu kerja mulia.

Ilmu itu pelengkap kerja.

Keduanya kena saling bersepakat, menyebarkan dakwah tidak cukup dengan hanya bersemangat. Bahkan ia memerlukan kepada keluasan ilmu yang jitu dan kuat.

Tanpa ilmu, dakwah kontang. Tanpa dakwah, ilmu tempang.

Muhammad Fahmi bin Rusli.
Universiti Aal- al-Bayt, Jordan.
8 April 2013.

2 comments

yui 7 April 2013 at 17:58

Terbaik!

Muhammad Fahmi Rusli 9 April 2013 at 12:36

Terima kasih kak yui. Kalau ada salah silap harap tegur.

Post a Comment