Tuesday, 28 June 2016

Gabung Puasa Qadha & Puasa 6 Hari Bulan Syawal


Mukadimah

Saban tahun antara persoalan yang sering ditimbulkan oleh masyarakat umum adalah berkenaan hukum menggabungkan puasa ganti dengan puasa sunat sebanyak 6 hari pada bulan syawal. Adakah ianya dibolehkan ataupun perlu dilakukan puasa ganti terlebih dahulu ? Justeru, post kali ini akan mengupas isu ini secara tuntas dan lebih lanjut.

Pensyariatan Puasa Qadha’ (Ganti)

Terdapat beberapa golongan yang tidak boleh berpuasa sama ada disebabkan keuzuran syar’ie ataupun rukhsah (keringanan) yang telah syarak berikan kepada mereka. Golongan tersebut antaranya adalah:

Pertama: Wanita Yang Dalam Keadaan Haid Atau Nifas

Golongan ini tidak dibolehkan untuk berpuasa pada bulan Ramadhan dan menjadi kewajipan ke atas mereka untuk menggantikan puasa yang ditinggalkan tersebut pada hari yang lain. Dalil yang menyatakan kewajipan qadha’ puasa bagi mereka adalah berdasarkan kata-kata Ummul Mukminin A’isyah R.anha:

كُنَّا نَحِيضُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ثُمَّ نَطْهُرُ فَيَأْمُرُنَا بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَلاَ يَأْمُرُنَا بِقَضَاءِ الصَّلاَةِ ‏

Maksudnya: Kami telah haid pada zaman Rasulullah S.A.W. Kemudian kami suci maka baginda memerintahkan kami untuk menggantikan puasa dan baginda tidak memerintahkan kami untuk menggantikan solat.
Riwayat al-Nasaie (2318)

Berdasarkan hadis di atas, Nabi S.A.W memerintahkan wanita yang haid untuk menggantikan puasa mereka. Seperti yang telah disebutkan oleh para ulama, setiap perintah Nabi S.A.W menunjukkan kepada hokum wajib melainkan terdapatnya qarinah (petunjuk) lain yang mengalihkan daripada makna wajib kepada hukum yang lain. Ini berdasarkan sebuah kaedah yang masyhur:

لأَمْرُ يُفِيدُ الوَجُوب

Maksudnya: Kata perintah menunjukkan kepada wajib.

Justeru, puasa qadha’ (ganti) merupakan suatu kewajipan ke atas setiap perempuan yang didatangi haid atau nifas pada bulan Ramadhan.

Kedua: Golongan Yang Sakit & Orang Yang Bermusafir

Golongan yang sedang bermusafir dan orang yang sakit dalam bulan puasa diberikan keringanan untuk tidak berpuasa. Pun begitu, menjadi kewajipan ke atas mereka untuk menggantikan puasa mereka pada hari yang lain. Ini berdasarkan firman Allah S.W.T:

فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٖ فَعِدَّةٞ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ


Maksudnya: Siapa dari kalangan kalian yang sakit ataupun dalam keadaan bermusafir maka gantikanlah ia (puasa) pada hari yang lain.

                                                                                                                          Surah al-Baqarah (184)

Jelas dari ayat di atas menunjukkan bahawa qadha’ puasa adalah wajib ke atas mereka yang tidak berpuasa disebabkan sakit atau musafir pada bulan Ramadhan.

Pensyariatan Puasa 6 Hari Di Bulan Syawal

Daripada Abu Ayyub Al-Ansari R.anhu beliau berkata, Rasulullah S.A.W bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ بِسِتٍّ مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصَوْمِ الدَّهْرِ

Maksudnya: Sesiapa yang berpuasa Ramadhan, kemudian diikuti dengan (puasa) enam hari pada bulan Syawal yang demikian itu seperti berpuasa sepanjang tahun.

Riwayat Muslim (1164), Ibn Majah (1716)

Para fuqaha menyebutkan bahawa hukum melakukan puasa 6 hari pada bulan Syawal adalah sunat mustahabbah (yang digalakkan).

Yang dimaksudkan dengan ganjaran pahala seperti berpuasa sepanjang tahun itu antara pendapatnya adalah kerana pada bulan Ramadhan seseorang itu berpuasa selama 30 hari. Manakala jika dia mengikuti puasa Ramadhan tersebut dengan puasa 6 hari selepasnya maka dia telah berpuasa sebanyak 36 hari. Setiap kebaikan yang dilakukan itu akan memperoleh sepuluh ganjaran berdasarkan riwayat daripada Abu Hurairah R.anhu beliau berkata, sabda Nabi S.A.W:

الْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا

Maksudnya: Satu kebaikan itu bersamaan 10 ganjaran pahala.

Justeru 30 hari berpuasa Ramadhan dicampurkan dengan 6 hari pada bulan Syawal bersamaan 36 kebaikan yang digandakan sebanyak 10 kali maka ganjarannya adalah sebanyak 360 yang merupakan jumlah bilangan hari dalam setahun menurut kalendar hijrah.

Bolehkah Digabungkan Puasa Qadha Dengan Puasa 6 Hari Bulan Syawal ?
Inilah isu utama yang menjadi tajuk perbincangan kita di sini. Setelah kita mengetahui akan hukum bagi kedua-dua puasa iaitu puasa qadha dan juga puasa 6 hari di bulan Syawal, maka timbul persoalan iaitu bolehkah kedua-duanya digabungkan serentak ?

Pendapat Imam al-Khatib al-Syarbini Rahimahullah :
وَلَوْ صَامَ فِي شَوَّالٍ قَضَاءً أَوْ نَذْرًا أَوْ غَيْرَ ذَلِكَ هَلْ تَحْصُلُ لَهُ السُّنَّةُ أَوْ لَا لَمْ أَرَ مَنْ ذَكَرَهُ وَالظَّاهِرُ الْحُصُولُ لَكِنْ لَا يَحْصُلُ لَهُ هَذَا الثَّوَابُ الْمَذْكُورُ خُصُوصًا مَنْ فَاتَهُ رَمَضَانُ وَصَامَ عَنْهُ شَوَّالًا لِأَنَّهُ لَمْ يَصْدُقْ عَلَيْهِ الْمَعْنَى الْمُتَقَدِّمُ
Maksudnya: Sekiranya seseorang itu berpuasa qadha (ganti), nazar, atau selainnya pada bulan Syawal adakah dia turut memperoleh pahala sunnah (6 hari Syawal) ataupun tidak ? Aku tidak temui seorang pun yang menyebutnya. Yang zahirnya dia turut mendapatnya (pahala sunnah) akan tetapi dia tidak memperoleh ganjaran pahala yang disebutkan (berpuasa) sepanjang tahun. Lebih-lebih lagi mereka yang meninggalkannya pada bulan Ramadhan lalu berpuasanya (ganti puasa) pada bulan Syawal kerana itu tidak menepati makna yang telah disebutkan.
Rujuk Mughni al-Muhtaj, al-Syarbini 2/184.

Pendapat Syeikhul Islam Zakaria al-Ansari Rahimahullah

 وَلَو صَامَ فِيهِ - أَيْ شَوَّال - قَضَاء عَن رَمَضَانَ أَوْ غَيْرِهِ نَذراً أوْ نَفلاً آَخَر حَصَلَ لَهُ ثَوَاب تَطَوعهَا إِذْ المَدَار عَلَى وُجُودِ الصَّومِ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ مِنْ شَوَّال لَكِنْ لا يحصل لَهُ الثَّوَاب الكَامِل المُتَرَتَّب عَلَى المَطْلُوبِ إِلَّا بِنِيَّة صومهَا عَنْ خُصُوصِ السِّتِّ مِنْ شَوَّال وَلاسِيَّمَا مَنْ فَاتَهُ رَمَضَانَ لأنه لم يصدق أنه صَامَ رمَضَان وأتْبَعَه ستاً مِنْ شوال
Maksudnya: Sekiranya seseorang itu berpuasa qadha Ramadhan atau nazar atau selainnya dari puasa sunat pada bulan Syawal maka dia memperoleh ganjaran puasa sunatnya disebabkan madar (ruang legarnya) adalah terdapatnya puasa pada enam hari dari bulan Syawal. Akan tetapi, dia tidak memperoleh ganjaran penuh yang diberikan kepada perbuatan yang dituntut melainkan dengan niat dia berpuasa khusus selama 6 hari pada bulan Syawal. Tambahan pula bagi sesiapa yang terlepasnya (puasa) pada bulan Ramadhan kerana dia tidak dikira sebagai orang yang berpuasa Ramadhan kemudian diikuti dengan puasa 6 hari pada bulan Syawal.
Rujuk Hasyiah al-Syarqawi ‘Ala Tahrir al-Lubab, Zakariya al-Ansari.
Pendapat Imam Ibn Rajab al-Hanbali Rahimahullah
Kata al-Hafiz Ibn Rajab:
إِذَا اجْتَمَعَتْ عِبَادَتَان مِن جِنْسٍ وَاحِدٍ فِي وَقْتٍ وَاحِدٍ لَيسَتْ إِحْدَاهُمَا مَفْعُولَةٌ عَلَى جِهَةِ القَضَاءِ وَلَا عَلَى طَرِيقِ التَّبعِيةِ لِلأُخْرَى فِي الوَقْتِ تَدَاخَلَتْ أَفْعَالُهُمَا وَاكْتَفَي فِيهِمَا بِفِعْلٍ وَاحِدٍ
Maksudnya: Apabila dihimpunkan dua ibadah dari jenis yang sama pada waktu yang sama, dalam keadaan salah satunya bukanlah dilakukan dari sudut qadha’ dan tidak pula dari segi taba’iyyah (ikutan) kepada ibadah yang lain maka ia dikira termasuk dalam perbuatan kedua-duanya dan mencukupilah dengan sekali perbuatan.
Rujuk Taqrir al-Qawaid, Ibn Rajab (1/142).
Daripada kenyataan di atas, dapatlah difahami bahawa tidak boleh untuk menggabungkan di antara dua ibadah yang ada tujuan tertentu bagi kedua-duanya dalam masa yang sama. Seperti seseorang yang ingin melakukan solat fardhu zohor lalu dia menggabungkan niatnya untuk solat sunat empat rakaat (ba’diyah) sesudah zohor.
Begitu juga dengan mereka yang berniat qadha Ramadhan dan gabungkan dengan niat puasa 6 hari bulan Syawal maka ia tidak dikira. Ini kerana qadha’ adalah wajib manakala puasa 6 hari adalah sunat.
Kesimpulan
Bagi golongan yang tidak berpuasa pada bulan Ramadhan disebabkan keuzuran, maka lakukanlah puasa qadha’ terlebih dahulu. Tidak boleh untuk digabungkan dengan niat puasa enam hari bulan Syawal. Jika qadha’nya pada bulan Syawal dilakukan dalam tempoh 6 hari dalam bulan Syawal, maka diharapkan dia turut mendapat ganjaran pahala puasa sunat pada hari tersebut. Wallahu A’lam.






Friday, 24 June 2016

Cinta, Taubat, & Redha | Kita Sangka & Rupa Rupanya



Kita Sangka & Rupa Rupanya.. |
Kita sangka, kalau kita mencintai Allah barulah Allah akan mencintai kita. Rupa-rupanya, Allah mencintai kita terlebih dahulu kemudian barulah kita mencintai Dia.
يحبهم ويحبونه
Maksud: Dia mencintai mereka dan mereka mencintai-Nya.
Kita sangka, apabila kita bertaubat terlebih dahulu barulah Allah menerima taubat kita. Rupa-rupanya, Dia menerima taubat kita terlebih dahulu lalu kita diberi taufiq untuk bertaubat.
ثم تاب عليهم ليتوبوا
Maksud: Kemudian Dia memberi taubat ke atas mereka supaya mereka bertaubat.
Kita sangka, bila kita redha dengan segala ketentuan Allah barulah Allah akan redha kepada kita. Rupa-rupanya, Allah telah redha kepada kita terlebih dahulu.
رضي الله عنهم ورضوا عنه
Maksud: Allah telah redha ke atas mereka dan mereka pun redha kepada Allah.

Muhammad Fahmi Bin Rusli
Kuala Lumpur
24 Jun 2016

Sunday, 19 January 2014

Kebenaran Itu : Kayu Ukurnya Apa ?



Bila saya katakan : Pandangan yang mengatakan Allah di atas langit itu boleh didengari melalui ceramah Ustaz Fulan di YouTube.

Mereka kata : Belajar Aqidah kena bertalaqqi.

Bila saya katakan : Allah di atas langit itu merupakan tafsiran al-Imam at-Thabari terhadap ayat ke - 17 dalam Surah al-Mulk.

Mereka kata : Ilmu kena belajar secara berguru. Siapa belajar dengan buku, maka syaitanlah gurunya.

Bila saya katakan : Saya belajar dengan beberapa orang Masyaikh berbangsa Arab, berbahasa Arab, menulis puluhan kitab, mereka pun mengatakan bahawa Allah di atas Arasy.

Mereka kata : Masyaikh kamu itu Wahhabi.

Wah, kayu ukur kebenarannya apa ? Penentunya siapa ?

Berbeza dengan kamu Wahhabi sahaja, sekalipun lebih tinggi ilmunya dari dirimu.

Bersetuju dengan kamu Ahlus Sunnah semua, sekalipun bahasa arabnya tidak menentu.

Demikianlah sikap 'Haqiqi Ahlus Sunnah'. Habis sahaja perkakas hujjah, di angkat pula senjata fitnah.

Nas'aluLlaaha as-Salaamata was Sadaad.

Mafraq, 20 January 2014.

Thursday, 16 January 2014

Beradablah Wahai Rakan Taulan




Saya tahu, saya bukanlah insan yang terbaik untuk memberi nasihat. Tidak pula insan yang berhak untuk dituruti segala nasihatnya. Namun, selama mana saya bergelar seorang Muslim, nasihat itu merupakan tuntutan Syariat. Untuk diri sendiri, juga untuk umat sejagat.

Isu.

Baru-baru ini, kecoh di laman sosial Facebook dan Twitter akan sebuah kenyataan yang disandarkan kepada Syaikh Nuruddin Marbu al-Banjari berkaitan isu Maulid. Isunya, perbandingan di antara murtabak dan amalan Maulid.

Saya tidak berminat untuk mengulas isi kandungan kenyataan tersebut. Entri ini sebaliknya, bertujuan untuk mengulas sikap segelintir sahabat-sahabat kita - yang menisbahkan diri kepada Ahlus Sunnah, Salafi, Ahlul Hadiith - dalam berinteraksi dengan kenyataan tersebut.

"Nuruddin al Murtabaki, Chef Nuruddin, Marbu al Murtabak"

Ucapan-ucapan di atas - Demi Allah - benar-benar tidak menyenangkan jiwa dan mata saya tatkala membacanya. Sedih, kecewa, bercampur rasa.

Sebagai Muslim, sikap, tindakan, penulisan, serta ucapan kita hendaklah selaras dengan Syara'. Cuba kita kembalikan soalan kepada diri kita : Apakah yang kita tulis tersebut bertepatan dengan Syara' ? Adakah Allah redha dengan ucapan itu ?

Kritik ucapan, bukan pengucapnya.

Ketika mengulas tentang al-Hafizh an-Nawawi dan al-Hafizh Ibn Hajar, kata as-Syaikh Ibn Utsaimin :

Telah muncul sejak 2, 3 tahun kebelakangan ini cemuhan-cemuhan terhadap keduanya ini dengan cemuhan yang teruk. Sehingga ada yang berkata : Wajib dibakar kitab Fath al-Bari, dan Syarah Sahih Muslim - A'uzubillah - Bagaimana seorang insan boleh mengucapkan perkataan ini ? Sungguh dia telah terpedaya dengan dirinya, bangga diri, dan menghina orang lain.

Demikianlah sepatutnya sikap kita. Betulkanlah sahaja ucapan yang salah itu. Tidaklah perlu memberi gelaran yang buruk kepada pengucapnya, menjadikan ia bahan jenaka, perlian, dan seumpamanya. Berikanlah beliau haknya, sebagai insan yang lebih tua dari kita. Kata Rasulullah Sollallahu alaihi wa Aalihi wasallam : Bukan dari kalangan kami, sesiapa yang tidak memuliakan orang tua kami.

Memuliakan dalam erti kata pastikan terlebih dahulu adakah ucapan itu benar-benar darinya. Jika benar, berikanlah nasihat yang baik, membetulkan kesilapannya dengan adab, tidak melabel, mengumpat, mencaci maki, sekalipun benar-benar pada ucapannya punya kesalahan.

Menenangkan diri dengan tulisan guru yang dimuliakan - Ustaz Nassaie Hanaffie - Hafizhahullah wa Ra'aahu - :

Sebagaimana aku bangga menyebut aku adalah Muslim ( walau dunia Islam caca marba dari segenap sudut ), maka aku juga berbangga menisbahkan diriku pada Salafi ( dengan 1001 rencam orang yang menisbahkan dirinya pada manhaj yang mulia ini )

Wallahu A'lam.

Mafraq, Jordan.
17 January 2014 M.

Monday, 16 December 2013

PRK PRISMA - Manifesto Calon



Bismillah. Berikut merupakan manifesto saya sebagai calon untuk kerusi Biro Pembangunan Insan dan Ideologi sesi 13/14.

1- Menubuhkan medium ilmiah berasaskan bidang para ahli.

2- Menyemai perpaduan sesama ahli melalui program-program pembangunan modal insan.

3- Menyemarakkan aktiviti tafaqquh dwi aliran (University & Talaqqi)

Pencerahan:

Suka saya memberitahu, proses mengeluarkan manifesto bukan suatu yang mudah. Ia memerlukan kita berfikir panjang, memahami dengan baik suasana pemikiran para ahli, mengkaji, memadam semula apa yang difikirkan atas kemaslahatan yang lebih besar, mengaplikasikan feqh al-Awlawiyyaat (menilai keutamaan), mengukur kadar kemampuan dan keterbatasan diri, serta berdoa dan membulatkan tekad kepada Allah.

Kalian maklum, ini merupakan manifesto kedua yang saya fikirkan, dalam bidang pencalonan yang sama, usai Pilihan Raya Kampus sesi lepas. Jika diteliti, saya padam dua darinya dan diggantikan dua poin baharu.

Menubuhkan medium ilmiah berasaskan bidang para ahli

Medium bagaimana yang dimaksudkan ?

Begini. Menjadi harapan besar bagi saya untuk menubuhkan medium-medium ilmiah, yang berperanan menghasilkan makalah-makalah mahupun jurnal ilmiah secara berkala. Kita maklum, bahawa mahasiswa kita di sini terdiri dari tiga bidang utama: Usuluddin, Feqh dan Usul, serta Bahasa Arab.

Alangkah baiknya, jika ditubuhkan medium khas untuk setiap takhassus (pengkhususan). Memikir, mengkaji, menganalisa, serta menghasilkan bahan ilmiah, berdiskusi, berwacana, berkenaan Aqidah, Tafsir, dan Hadis (Usuluddin), Feqh, Usul Feqh, Kaedah Feqh (Feqh dan Usul Feqh), serta ilmu-ilmu dalam bahagian Kulliyah Lughah wa Adaabuha.

Menyemai perpaduan sesama ahli melalui program-program pembangunan modal insan

Menyentuh isu perpaduan. Saya tenangkan diri saya dengan kata-kata al-Imam Nashir as-Sunnah Muhammad bin Idris as-Syafie;

إن إرضا النلس غاية لا تدرك

Maksudnya: Sesungguhnya redha manusia itu suatu matlamat yang tidak akan dapat tercapai.

Saya - Insha Allah - sekiranya terpilih, akan berusaha bersungguh-sungguh merangka aktiviti-aktiviti pembangunan modal insan yang dapat merapatkan ukhuwwah sesama ahli, yang tidak dapat saya nyatakan di sini. Mudah-mudahan, biarlah perpaduan kita atas dasar kebenaran. Mudah-mudahan, biarlah bersatunya kita atas dasar cinta pada Tuhan.

Menyemarakkan aktiviti tafaqquh dwi aliran (University & Talaqqi)

Melalui poin ini, kita dapat fahami bahawa proses menyemarakkan merupakan suatu usaha untuk menambah baik serta menyuburkan program-program tafaqquh dwi aliran yang sudah sedia dijalankan di sini. Justeru pelbagai program bakal dijalankan - Insha Allah - mengikut maslahat, dan sasaran yang kita harapkan buat para ahli.

Demikian, serba sedikit pencerahan berkaitan manifesto yang saya rancangkan. Manifesto ini, tidak lain tidak bukan :

إن أريد إلا الإصلاح ما استطعت

Tidaklah yang aku mahukan, kecuali untuk membuat Islah (pembaikan) sekadar yang aku mampu.

Sekian,

Calon Biro Pembangunan Insan & Ideologi PRISMA,
Muhammad Fahmi bin Rusli.

16/Disember/2013

Wednesday, 25 September 2013

Jangan Menilai Seseorang Dari Luaran.



Pepatah menyebut: Don't judge a book by its cover. Ya, jangan menilai sesebuah buku hanya melalui kulitnya. Boleh jadi sesebuah buku itu luarannya buruk, namun di dalamnya penuh dengan isi-isi yang bermanfaat. Boleh jadi sesebuah buku itu luarannya cantik, namun di dalamnya penuh dengan isi-isi picisan dan khurafat.

Begitu juga dalam menyingkapi manusia.

Pertemuan pertama kali, dengan sekadar memandang zahir pakaiannya, tidak cukup untuk kita benar-benar mengenali dirinya. Duduklah bersamanya, berbual dengannya. Ini lebih berkesan untuk kita menilai seseorang berbanding menilainya dari luaran.

Kisah Ibn Utsaimin dan gurunya al-Imam al-Mufassir al-Amin as-Syanqithi.

Kata al-Imam Ibn Utsaimin Rahimahullah:

Kami para penuntut ilmu di Ma'had Ilmi di Riyadh, dan kami duduk di dalam kelas. Kemudian, Syaikh (Al-Amin as-Syanqithi) masuk ke dalam kelas. Ketika aku melihatnya, aku berkata: Ini seorang Badwi dari kalangan Arab. Tiada padanya bekalan ilmu ! Bajunya lusuh, pada dirinya tiada tanda-tanda kehebatan. Tidak mengambil berat tentang penampilan dirinya. Lalu beliau hilang dari fikiran kami. Aku terfikirkan as-Syaikh Abd ar-Rahman as-Si'di. Aku berkata dalam diriku: Aku meninggalkan Syaikh Abd ar-Rahman as-Si'di dan aku duduk di hadapan Badwi ini ?

Ketika mana as-Syanqithi memulakan pengajarannya, tertumpahlah ke atas kami permata-permata dari faedah ilmu, hasil dari lautan ilmu beliau. Maka tahulah kami bahawa kami sedang berada di hadapan seorang yang berkelayakan dari kalangan Ulama. Maka kami memperoleh manfaat dari ilmu beliau, keperibadiannya, akhlaknya, zuhudnya, serta wara'nya beliau.

(Majalah al-Hikmah, Bil: 2)

Saudaraku, ambillah pengajaran dari kisah ini. Entah berapa ramai insan yang kita memandangnya negatif dari luaran, ia berubah positif usai berkenalan. Bersangka baiklah dalam menilai sesama insan.

25 September 2013

Mafraq, Jordan.

Sunday, 14 April 2013

Nota Dakwah: Antara az-Zuhri dan Anak Muda.



Seorang penceramah membacakan sebuah hadis dalam ceramahnya.

Lalu al-Imam az-Zuhri berkata: 
Perkara ini tidak warid dalam Sunnah Nabi صلى الله عليه وسلم.

Penceramah tersebut pun duduk. Tiba-tiba bangun seorang budak lalu berkata:


Wahai Imam. Kata az-Zuhri: Ya. Budak itu bertanya: 

Adakah engkau menghafaz sunnah seluruhnya ?

Az Zuhri menjawab: Tidak.

Adakah engkau menghafaz separuh darinya ?

Az Zuhri menjawab: Tidak.

Adakah engkau menghafaz dua pertiga darinya ?

Az Zuhri menjawab: Tidak.

Kata budak tersebut: Andaikanlah kamu menghafaz separuh dari Sunnah. Lalu hadis yang dibacakan Syaikh tadi berada di dalam separuh yang tidak kamu menghafaznya !

Maka terdiamlah az-Zuhri dan beliau mengakui kekuatan hujah budak tersebut.

Kesimpulannya di sini, janganlah kita bermudah-mudahan mengatakan bahawa hadis ini tidak warid dari Nabi, perkara ini tidak terdapat di dalam Sunnah, dan yang seumpamanya. Kerana hadis yang kita tidak pernah dengar, boleh sahaja orang lain pernah mendengarnya.

Telitilah sebelum menafikan sesuatu hujjah.

Wallahua'lam.

Nota Kaki:

Al-Imam az-Zuhri merupakan seorang alim kabir lagi agung dalam ilmu hadis. Sekiranya kita membuka kitab as-Sahihain, kita akan dapati nama beliau terdapat dalam kitab tersebut. Begitu juga nama beliau tercatat di dalam kutub as-sittah di kebanyakan tempat.

Aal al-Bayt University, Jordan.
15 April 2013 Masihi.