Friday, 29 March 2013

Tempat-tempat Anjuran Untuk Berselawat.



Di dalam kitab Jala' al Afham fi Fadhli as-Solaati was Salaami 'ala Muhammad Khayr al Anaam, penulisnya al-Hafizh al-Imam ar-Rabbani Ibn Qayyim al-Jauziyah Rahimahullah  (w. 751 h.) ada menyenaraikan sebanyak 41 tempat untuk kita berselawat dan mengucapan salam ke atas junjungan besar Rasulullah  صلى الله عليه وآله وسلم . Ibn Qayyim al-Jauziyyah menyusunnya dengan meletakkan hadis-hadis sahih yang berkaitan dengan setiap tempat tersebut. Di sini saya senaraikan 20 dari 41 tempat tersebut secara ringkasan (ikhtishar) :

1- Di akhir tasyahhud.
2- Tasyahhud awal.
3- Akhir bacaan do'a Qunut.
4- Di solat Jenazah.
5- Di khutbah-khutbah.
6- Ketika Iqamah.
7- Ketika berdoa.
8- Ketika masuk dan keluar masjid.
9- Ketika berada di Shafa dan Marwah.
10- Ketika berkumpulnya orang ramai dan sebelum berpisah.
11- Ketika menyebut nama Baginda.
12- Ketika menyentuh Hajar al-Aswad.
13- Ketika berhenti di kubur Baginda.
14- Ketika keluar menuju ke pasar atau tujuan dakwah dan seumpamanya.
15- Apabila bangun dari tidur malam.
16- Ketika selesai dari talbiah (bacaan Labbaikallah)
17- Sesudah khatam al-Quran.
18- Pada hari Jumaat.
19- Ketika bangun dari majlis.
20- Ketika berjalan menuju ke masjid.

Muhammad Fahmi Bin Rusli
Aal al Bayt University, Mafraq.
29 March 2013.

Friday, 22 March 2013

Ada Apa Pada Sebuah Tangisan ?



Ada banyak sebab manusia menangis. Ada yang mengalirkan airmatanya kerana kegembiraan, ada juga yang mengalirkannya tatkala berada dalam kesedihan.

Atas sebab apa sekalipun insan itu menangis, ramai yang tidak menyedari bahawa perbuatan menangis itu sendiri merupakan suatu rahmat yang diberikan Allah pada jiwa-jiwa insan.

Dengan sebuah tangisan, ia mampu menghilangkan segala kegusaran dan kekecewaan.

Dengan sebuah tangisan, jiwa yang sebelum ini resah menjadi tenang.

Manusia itu sifatnya lemah. Tidak semua masalah dapat diceritakan kepada manusia lainnya. Lalu, insan yang lemah ini mengadu segala kesedihan dan rintihannya kepada Allah yang Maha Gagah.

Jika kita perhatikan, al-Quran di banyak tempat, memuji perbuatan insan-insan yang menangis kepada Allah. Kata Allah:

وَإِذَا سَمِعُوا مَا أُنزِلَ إِلَى الرَّسُولِ تَرَى أَعْيُنَهُمْ تَفِيضُ مِنَ الدَّمْعِ مِمَّا عَرَفُوا مِنَ الْحَقِّ يَقُولُونَ رَبَّنَا آمَنَّا فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ

Maksudnya: Dan apabila mereka mendengar apa yang diturunkan kepada Rasul, kamu dapat melihat mata-mata mereka mengalirkan air mata terhadap kebenaran yang telah mereka ketahui. Lalu mereka mengucapkan:

Wahai Tuhan kami, kami telah beriman maka tuliskanlah kami bersama-sama orang yang menjadi saksi (akan kebenaran Muhammad).

[Al-Maaidah: 83]

Di dalam surah al-Isra', Allah berfirman:

ويخرون للاذقان يبكون

Maksudnya: Dan mereka menyungkurkan wajah sambil menangis.

[Al-Isra': 109]

Ya, menangisnya seseorang bukan tanda kelemahan. Pada tangisan itu ada kekuatan, padanya suatu rahmat dari Tuhan.

Di dalam sebuah hadis, Rasulullah sollalahu 'alaihi wasallam bersabda, Allah berkata:

Aku haramkan neraka bagi mata yang menangis kerana takutkan Allah.

[Riwayat Ahmad, an-Nasa'ie, dan disahihkan oleh al-Hakim]

Di dalam sebuah riwayat, bahawasanya Rasulullah S.A.W menangis, bergelinangan air mata Baginda ketika melihat jenazah anaknya Ibrahim Radhiallahu 'anh.

Lalu berkata Abd ar-Rahman bin 'Auf:

Kamu juga bersedih wahai Rasulullah ?

Kata Nabi sollallahu 'alaihi wasallam:

Wahai Ibn 'Auf, sesungguhnya ia adalah suatu rahmat. Sesungguhnya mata itu menangis, jantung hati itu bersedih, dan kita tidak mengucapkan selain dari apa yang Allah redha. Sesungguhnya kami dengan pemergianmu wahai Ibrahim dalam kalangan yang bersedih.

[Riwayat al-Bukhari]

Demikianlah sifat insan. Kelemahannya, kesedihannya, menyebabkan ia menangis di hadapan Tuhan. Dia tunduk, berserah diri, memuji, dan mengucapkan syukur kepada Allah ar-Rahman.

Allah menceritakan di dalam al-Qur'an, dalam menyifatkan ciri-ciri orang beriman:


Apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat ar-Rahman, mereka tunduk bersujud, dan menangis.

[Maryam; 59]

Al-Hafizh Ibn Kathir Rahimahullah, ketika menafsirkan ayat ini beliau berkata:

Apabila mereka mendengar ucapan-ucapan Allah yang mengandungi hujjah-hujjah dan bukti-bukti yang jelas, mereka bersujud kepada Rabb mereka dalam keadaan tunduk patuh, berserah diri, memuji, serta bersyukur terhadap segala nikmat agung yang telah diberikan ke atas mereka.

[Ibn Kathir, Tafsir al-Quran al-Azhim]

Demikianlah ciri-ciri orang beriman, yang Allah sifatkan di dalam al-Quran. Menangis itu, merupakan suatu simbolik keimanan yang terdapat dalam diri mereka.

Mereka menangis mengenangkan kebesaran Tuhan.

Mereka menangis membenarkan kandungan al-Quran.

Mereka menangis seraya tunduk bersujud kepada ar-Rahman.

Dari situlah mereka memperoleh kekuatan dalaman, membuang segala kekusutan dan keresahan. Serta menyegarkan jiwa-jiwa insan yang kesedihan.

Belajarlah untuk menangis di hadapan Allah, nescaya anda akan mengetahui bahawa ia adalah suatu nikmat dan rahmat pemberian Allah.

Muhammad Fahmi Bin Rusli
Hayyu Dhubat, Mafraq, The Hashemite Kingdom of Jordan
23 March 2013.

Saturday, 9 March 2013

Butang Itu - Hati-Hati Dalam Menekannya.



Dunia kini, menyaksikan munculnya medium-medium penulisan yang pelbagai. Munculnya Facebook, Twitter, Blog, dan sebagainya, menjadikan kesemuanya seakan lidah kedua buat insan dalam menyampaikan kritikan dan pandangan, melontarkan idea dan sebagainya. 

Dalam keterujaan kita menulis, atas alasan apa sekalipun sesuatu penulisan itu dihasilkan, adakah kita pernah terfikir yang kita pasti akan ditanya berkenaan apa yang kita tulis ?

Jika kita memanfaatkan medium-medium ini dengan menulis perkara-perkara kebaikan, mudah-mudahan kita memperoleh ganjaran pahala dan kebaikan.

Jika kita menyalahgunakan medium-medium ini dengan menulis perkara-perkara yang boleh menimbulkan permusuhan, perbalahan, cercaan dan makian, ia secara tidak langsung hanya menambahkan saham dosa kita yang tersedia ada.

Kerana itu, hati-hatilah dalam menekan butang 'enter' di komputer, laptop, tab, dan sebagainya. Kerana sesuatu penulisan tidak akan terpapar jika kita menekan butang selainnya. Sebelum menekannya, fikirkan sejenak. Atas tujuan apa aku menulis ? Baik dalam memberi komentar, kritikan, dan seumpamanya.

Adakah supaya aku ini dilihat berilmu ?

Adakah supaya aku ini dilihat sebagai jagoan ?



Kita memohon perlindungan kepada Allah dari kefasadan niat yang menyebabkan terhasilnya penulisan yang tidak bermanfaat. Percayalah sekalian sahabat, jantung hati yang hasad akan menghasilkan penulisan yang fasad. Semoga Allah menzahirkan kebenaran di atas lisan dan penulisan kaum Mu'minin.

Benar kata Sufyan at- Tsauri:

"Tidak aku rawati suatupun melebihi rawatanku terhadap niatku".

Dalam keterujaan kita menulis, selepas segala ayat disusun kemas, dengan bahasa yang jelas. Kita terus menekan butang 'enter'. Para pembacanya membacanya dengan interpretasi yang berbeza. Ada yang bersetuju, ada yang sebaliknya. Boleh jadi tulisan yang dihasilkan akan menyebabkan mafsadah yang besar. Boleh jadi juga manfaatnya ada, sedikit cuma.

Cuma, renungkanlah kata-kata Allah ini:


Maksudnya : Pada hari ini, telah kami kuncikan mulut-mulut mereka. Kami menjadikan tangan-tangan mereka itu bercakap, dan kaki-kaki mereka menjadi saksi terhadap apa yang telah mereka kerjakan.
Surah Ya Siin (65)

Ya ! Tangan yang sama kita gunakan untuk menimbulkan kerosakan, perpecahan, cercaan, sindiran, melalui penulisan itu, tangan itu jugalah yang akan berkata-kata menceritakan segala perbuatan yang telah kita kerjakan. Semoga tangan-tangan dan kaki-kaki itu, menjadi saksi akan segala amal kebaikan yang telah kita lakukan melalui lisan, amalan, dan tulisan. Allahumma Ameen.

Tahanlah tangan itu dari menulis sesuatu yang tidak bermanfaat.



Muhammad Fahmi bin Rusli.
Aal al-Bayt University, Jordan.
10 March 2013.