Wednesday, 25 September 2013

Jangan Menilai Seseorang Dari Luaran.



Pepatah menyebut: Don't judge a book by its cover. Ya, jangan menilai sesebuah buku hanya melalui kulitnya. Boleh jadi sesebuah buku itu luarannya buruk, namun di dalamnya penuh dengan isi-isi yang bermanfaat. Boleh jadi sesebuah buku itu luarannya cantik, namun di dalamnya penuh dengan isi-isi picisan dan khurafat.

Begitu juga dalam menyingkapi manusia.

Pertemuan pertama kali, dengan sekadar memandang zahir pakaiannya, tidak cukup untuk kita benar-benar mengenali dirinya. Duduklah bersamanya, berbual dengannya. Ini lebih berkesan untuk kita menilai seseorang berbanding menilainya dari luaran.

Kisah Ibn Utsaimin dan gurunya al-Imam al-Mufassir al-Amin as-Syanqithi.

Kata al-Imam Ibn Utsaimin Rahimahullah:

Kami para penuntut ilmu di Ma'had Ilmi di Riyadh, dan kami duduk di dalam kelas. Kemudian, Syaikh (Al-Amin as-Syanqithi) masuk ke dalam kelas. Ketika aku melihatnya, aku berkata: Ini seorang Badwi dari kalangan Arab. Tiada padanya bekalan ilmu ! Bajunya lusuh, pada dirinya tiada tanda-tanda kehebatan. Tidak mengambil berat tentang penampilan dirinya. Lalu beliau hilang dari fikiran kami. Aku terfikirkan as-Syaikh Abd ar-Rahman as-Si'di. Aku berkata dalam diriku: Aku meninggalkan Syaikh Abd ar-Rahman as-Si'di dan aku duduk di hadapan Badwi ini ?

Ketika mana as-Syanqithi memulakan pengajarannya, tertumpahlah ke atas kami permata-permata dari faedah ilmu, hasil dari lautan ilmu beliau. Maka tahulah kami bahawa kami sedang berada di hadapan seorang yang berkelayakan dari kalangan Ulama. Maka kami memperoleh manfaat dari ilmu beliau, keperibadiannya, akhlaknya, zuhudnya, serta wara'nya beliau.

(Majalah al-Hikmah, Bil: 2)

Saudaraku, ambillah pengajaran dari kisah ini. Entah berapa ramai insan yang kita memandangnya negatif dari luaran, ia berubah positif usai berkenalan. Bersangka baiklah dalam menilai sesama insan.

25 September 2013

Mafraq, Jordan.

0 comments

Post a Comment