Sunday, 19 January 2014

Kebenaran Itu : Kayu Ukurnya Apa ?



Bila saya katakan : Pandangan yang mengatakan Allah di atas langit itu boleh didengari melalui ceramah Ustaz Fulan di YouTube.

Mereka kata : Belajar Aqidah kena bertalaqqi.

Bila saya katakan : Allah di atas langit itu merupakan tafsiran al-Imam at-Thabari terhadap ayat ke - 17 dalam Surah al-Mulk.

Mereka kata : Ilmu kena belajar secara berguru. Siapa belajar dengan buku, maka syaitanlah gurunya.

Bila saya katakan : Saya belajar dengan beberapa orang Masyaikh berbangsa Arab, berbahasa Arab, menulis puluhan kitab, mereka pun mengatakan bahawa Allah di atas Arasy.

Mereka kata : Masyaikh kamu itu Wahhabi.

Wah, kayu ukur kebenarannya apa ? Penentunya siapa ?

Berbeza dengan kamu Wahhabi sahaja, sekalipun lebih tinggi ilmunya dari dirimu.

Bersetuju dengan kamu Ahlus Sunnah semua, sekalipun bahasa arabnya tidak menentu.

Demikianlah sikap 'Haqiqi Ahlus Sunnah'. Habis sahaja perkakas hujjah, di angkat pula senjata fitnah.

Nas'aluLlaaha as-Salaamata was Sadaad.

Mafraq, 20 January 2014.

Thursday, 16 January 2014

Beradablah Wahai Rakan Taulan




Saya tahu, saya bukanlah insan yang terbaik untuk memberi nasihat. Tidak pula insan yang berhak untuk dituruti segala nasihatnya. Namun, selama mana saya bergelar seorang Muslim, nasihat itu merupakan tuntutan Syariat. Untuk diri sendiri, juga untuk umat sejagat.

Isu.

Baru-baru ini, kecoh di laman sosial Facebook dan Twitter akan sebuah kenyataan yang disandarkan kepada Syaikh Nuruddin Marbu al-Banjari berkaitan isu Maulid. Isunya, perbandingan di antara murtabak dan amalan Maulid.

Saya tidak berminat untuk mengulas isi kandungan kenyataan tersebut. Entri ini sebaliknya, bertujuan untuk mengulas sikap segelintir sahabat-sahabat kita - yang menisbahkan diri kepada Ahlus Sunnah, Salafi, Ahlul Hadiith - dalam berinteraksi dengan kenyataan tersebut.

"Nuruddin al Murtabaki, Chef Nuruddin, Marbu al Murtabak"

Ucapan-ucapan di atas - Demi Allah - benar-benar tidak menyenangkan jiwa dan mata saya tatkala membacanya. Sedih, kecewa, bercampur rasa.

Sebagai Muslim, sikap, tindakan, penulisan, serta ucapan kita hendaklah selaras dengan Syara'. Cuba kita kembalikan soalan kepada diri kita : Apakah yang kita tulis tersebut bertepatan dengan Syara' ? Adakah Allah redha dengan ucapan itu ?

Kritik ucapan, bukan pengucapnya.

Ketika mengulas tentang al-Hafizh an-Nawawi dan al-Hafizh Ibn Hajar, kata as-Syaikh Ibn Utsaimin :

Telah muncul sejak 2, 3 tahun kebelakangan ini cemuhan-cemuhan terhadap keduanya ini dengan cemuhan yang teruk. Sehingga ada yang berkata : Wajib dibakar kitab Fath al-Bari, dan Syarah Sahih Muslim - A'uzubillah - Bagaimana seorang insan boleh mengucapkan perkataan ini ? Sungguh dia telah terpedaya dengan dirinya, bangga diri, dan menghina orang lain.

Demikianlah sepatutnya sikap kita. Betulkanlah sahaja ucapan yang salah itu. Tidaklah perlu memberi gelaran yang buruk kepada pengucapnya, menjadikan ia bahan jenaka, perlian, dan seumpamanya. Berikanlah beliau haknya, sebagai insan yang lebih tua dari kita. Kata Rasulullah Sollallahu alaihi wa Aalihi wasallam : Bukan dari kalangan kami, sesiapa yang tidak memuliakan orang tua kami.

Memuliakan dalam erti kata pastikan terlebih dahulu adakah ucapan itu benar-benar darinya. Jika benar, berikanlah nasihat yang baik, membetulkan kesilapannya dengan adab, tidak melabel, mengumpat, mencaci maki, sekalipun benar-benar pada ucapannya punya kesalahan.

Menenangkan diri dengan tulisan guru yang dimuliakan - Ustaz Nassaie Hanaffie - Hafizhahullah wa Ra'aahu - :

Sebagaimana aku bangga menyebut aku adalah Muslim ( walau dunia Islam caca marba dari segenap sudut ), maka aku juga berbangga menisbahkan diriku pada Salafi ( dengan 1001 rencam orang yang menisbahkan dirinya pada manhaj yang mulia ini )

Wallahu A'lam.

Mafraq, Jordan.
17 January 2014 M.